Pertobatan Di Depan Sebuah Mesjid

Judul ini adalah bagian dari buku Anak-anak Ismail (The Children of Ismael), kumpulan kisah-kisah nyata yang mengharukan dan menyentuh hati setiap pembacanya. Mereka bersaksi bagaimana Elohim telah merubah gurun pasir kehidupan menjadi padang rumput yang indah, rantai-rantai ikatan protokol keagamaan yang berat menjadi hubungan kasih yang manis dengan Pencipta mereka. Selamat membaca!

Bab 5. Pertobatan Di Depan Sebuah Mesjid
[Pengkotbah kecil, perbandingan yang sangat berbeda, teraniaya namun tidak patah]

Ini adalah kisah tentang perpindahan [saya] ke Kristianiti. Nama saya Ibrahim. Saya sangat bangga dengan nama Arab saya karena itu adalah nama dari patriark besar. Nama baru saya adalah Timotius, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa saya Ibrahim, panggilan sehari-hari “Abu-Khalil,”’ anak dari pasangan petani sederhana. Saya dibesarkan di tempat sederhana, beralas tikar kayu sebagai karpet, sebuah lampu minyak cahaya dan keju keras untuk makanan. Aku biasa belajar pelajaran-pelajaran saya di dekat sungai kecil, saya mengenakan ‘Galabia’ putih. Aku masih mengenakan ‘Galabia’ sampai sekarang.

Ketika saya masih kecil, ibu saya menuntun saya untuk pergi ke desa ‘Kottab’ (tempat belajar agama Islam), dimana Imam mengajar kami membaca, menulis dan melantun Alquran. Dia meminta pembayaran 10 sent USD dari kami pada akhir setiap minggu. Pada ‘Kottab,’ inilah  pikiran dan hati saya dipenuhi dengan ketaatan untuk Allah [Elohim], Pencipta langit dan bumi.

Ketika saya bergabung dengan sekolah persiapan [SMP], saya menjadi lebih tertarik pada kelas-kelas  Dhekr (ibadah mistik) di mesjid. Saya mulai menghadiri kelas mistik kelompok Sufi di desa itu. Kami terbiasa untuk memuji nabi Muhammad dalam segala kondisi, mengulang kata: “Oh, Rasul Allah, tolonglah!”

Suatu hari setelah doa magrib di masjid Stasiun, dua pria mendatangi saya dan memperkenalkan diri. Salah satunya bernama Muhammad, yang lain Salomo. Mereka menyapa saya dengan cara yang saleh (sopan sesuai ajaran agama). Saya melihat dalam diri mereka kebaikan yang unik dan keinginan nyata untuk menyenangkan Allah. Mereka memperkenalkan saya ke seluruh teman-teman mereka. Mereka mencintai satu sama lain dan mendorong satu sama lain untuk mentaati Elohim. Saya terkesan dengan kesatuan mereka. Mereka adalah anak muda elit kota kami. Mereka telah melihat dedikasi saya untuk menyembah Allah dan keterampilan saya berbicara di depan orang.

Setiap hari Senin pertama dalam penanggalan Arab, kelompok kami mengadakan pertemuan, di mana saya biasa memberikan pidato setelah khotbah seorang ‘Emir’ (pemimpin kelompok). Sebenarnya saya mulai berkhotbah di mesjid ketika aku baru 14 tahun. Saya kira itu baik untuk melakukannya; Imam Shafai biasa memberikan ‘fatwa’ (nasihat agama) ketika ia 6 atau 9 tahun. Aku ingat khotbah pertama saya di masjid itu tentang cara ideal untuk merayakan ulang tahun nabi. Kami biasa berpuasa dan makan bersama di masjid, mengikuti ajaran-ajaran dari nabi Muhammad, bahkan sampai sedetil mungkin, seperti cara berjalan, berbicara, berdoa, makan, minum, berpakaian, dll.

Saya berutang kepada orang-orang ini karena mereka telah mendorong saya untuk membaca, mencari dan meneliti. Faktor-faktor ini tepatnya yang telah membawa saya ke tempat saya sekarang ini. Suatu hari, seorang teman saya berkata kepada ayahku, “bahwa Ibrahim adalah salah satu pembicara umum Kelompok Sunni, ia menghadiri semua pertemuan umum dan rahasia mereka. …” Saya terkejut dan marah karena orang itu adalah orang yang sama yang mendorong saya pada awalnya untuk berkomitmen pada Panggilan Islam dan bergabung dengan Kelompok Persaudaraan Muslim (Muslim Brotherhood Group). Kami sering pergi bersama-sama dari satu masjid ke yang lain, mewartakan Panggil Islam. Aku selalu berharap bahwa ayahku dapat hadir ketika saya menyampaikan khotbah saya.

Setelah rahasia saya terbongkar, ayah saya mulai memperingatkan saya dan mengancam saya berkali-kali, berharap bahwa saya akan merubah pikiran saya dan meninggalkan Kelompok Persaudaraan Muslim (KPM). Kelompok kami menjadi terkenal di mata seorang informan bernama Muhammad. Dia biasa mengikuti semua berita dan gerakan kami dan melaporkannya ke kantor Penyelidik Keamanan Negara (PKN). Dia digunakan untuk merekam semua pidato-pidato kita dan menyerahkan mereka ke kantor PKN lokal. Aku bangga melihat Mohammed merekam pidato-pidatoku di mesjid.

Di sisi lain, ayahku dan saya tidak senang bahwa PKN memiliki namaku. Ayahku sangat khawatir tentang keselamatanku sehingga dia pergi ke KPM di masjid dan berteriak pada mereka di depan semua orang dan meminta mereka untuk tidak berhubungan dengan diriku. Dia pulang dan memukul saya sehingga gigiku patah. Sampai sekarang salah satu gigi depanku masih rusak, aku tetap berhubungan denngan KPM.

Untuk pertama kalinya dalam hidupku, ayahku membakar semua buku-buku agamaku. Dia begitu prihatin tentang diriku dan takut bahwa aku mungkin akan bermasalah karena kelompok Sunni tersebut. Dia bahkan mengancam akan menceraikan ibuku jika saya terus pergi ke masjid Sunni. Saya memintanya untuk mengizinkan saya hanya duduk di luar masjid sehingga saya bisa mendengarkan guru dari Persaudaraan Muslim tanpa benar-benar pergi ke masjid. Dia setuju dengan syarat bahwa ia harus pergi dengan saya. Kami biasanya duduk di luar masjid. Aku mendengarkan dengan penuh perhatian.

Ancaman tidak menghalangi saya dari menyebarkan Panggilan Islam. Di sekolah, aku biasa memberikan pidato umum Islam setiap pagi. Aku memaksa kakakku memakai kerudung. Aku tidak lagi berjabat tangan dengan wanita-wanita dan mendengarkan lagu karena takut hukuman Allah pada Hari Kiamat, hukuman dalam bentuk timah panas yang akan dituang ke dalam telinga. Tetangga-tetanggaku mengolok-olok aku karena radikalanku dalam menerapkan semua perintah Kuran dan Sunnah. Bukan salahku, aku telah diajarkan bahwa Islam itu relevan dan berlaku untuk setiap usia dan setiap negara, dan bahwa Islam adalah pemecahan!

Sementara berjuang untuk menyebarkan Panggilan Islam, aku medapat sebuah ide. Aku berpikir aku harus memenangkan teman-teman Kristenku bagi Islam sehingga kita semua akan pergi ke Jannah (surga). Pada saat itu, jika kalian bertanya padaku tentang pendapatku mengenai orang-orang Kristen, aku tentunya akan berkata bahwa mereka kafir dan musyrik (penyembah banyak ilah), tapi aku menemukan bahwa Kuran sendiri mengajarkan sebaliknya.

Dalam Surah 5: 82 Kuran berkata, “Terkuat di antara orang-orang dalam permusuhan dengan orang-orang beriman akan kamu temukan orang-orang Yahudi dan orang Pagan, dan terdekat di antara mereka dalam kasih kepada orang-orang beriman akan kamu temukan mereka  yang berkata, “Kami adalah orang-orang Kristen”: karena diantara ini adalah orang-orang serius belajar, dan orang-orang yang telah meninggalkan keduniawian, dan mereka tidak sombong.”

Menurut ayat ini, Kuran membuat perbedaan antara orang Kristen dan kafir (pagan), jika orang-orang Kristen itu harus dilihat sebagai kafir, Kuran akan menempatkan mereka dalam kategori yang sama.

Dalam Surah 2: 62 Kuran mengatakan, “Dan orang-orang Kristen dan Sabian – barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Terakhir, dan bekerja benar, akan mendapat pahala mereka dari Adonai mereka (from ”Lord”), mereka tidak akan ada ketakutan, tidak juga kesedihan.”

Aku berusaha meyakinkan orang-orang Kristen yang aku temui di sekolah atau di lingkunganku bahwa Islam adalah agama yang benar. Aku bahkan berkorespondensi dengan beberapa orang Kristen untuk berpindah ke Islam. Akibatnya, aku memiliki hasrat yang membara di dalam hatiku untuk membandingkan Islam dan Kristianiti, secara menyeluruh, yang benar dan yang salah; yang mana ialah jalan Allah (Elohim) dan yang jalan Iblis.

Selama dua tahun, saya telah bersusah payah. Sering kali saya memutuskan untuk mengakhiri pertempuran batin ini dengan menghentikan membaca buku-buku Kristen, dengan cara berfokus pada membaca Kuran setiap pagi, dan dengan mengikuti contoh nabi Muhammad. Aku ingin menemukan kedamaian dan mematuhi Allah melalui agama yang benar. Oleh karena itu, aku menyingkirkan semua buku-buku Kristenku supaya menjadi seorang Muslim yang nyata, dipersembahkan kepada satu Elohim yang benar, Allah.

Tapi Elohim (God) tidak meninggalkan aku sendiri. Roh Kudus-Nya sering untuk membangkitkan saya di tidurku. Setiap kali aku pergi tidur, aku tegang. Hati nuraniku gelisah. Pada akhirnya aku tak bisa tidur di malam hari. Aku bertanya-tanya, “Jika Muhammad benar-benar nabi yang dijanjikan, mengapa dia tidak datang pada hari penghakiman, sebagai gantinya Ha Mashiah sebagai hakim yang adil? Dalam hal ini, Mohammed akan menjadi salah satu tanda-tanda Hari Terakhir dan bukan Ha Mashiah.” Aku bertanya-tanya tentang rahasia di balik status tertinggi Ha Mashiah di antara semua nabi, begitu banyak sehingga Dia menjadi pusat sejarah. “Apakah kami tidak mengatakan bahwa peristiwa bersejarah tertentu terjadi Sebelum Masehi [artinya Mashiah atau Kristus] (SM/BC) dan lainnya Setelah Masehi (AC/AD)? Apa rahasia kemuliaan Engkau, Isa (Yeshua/ Yesus) Putra Maryam/ Maria?”

Pertanyaan-pertanyaan ini, dan banyak lagi, membuat aku serius memperbandingkan antara Mashiah dan Muhammad. Setelah menghabiskan waktu yang lama membandingkan mereka, aku menemukan bahwa itu adalah perbandingan yang nyata berbeda, bahkan di dalam Kuran itu sendiri.

Di dalam Kuran, kita tidak pernah menemukan Ha Mashiah meminta pengampunan Elohim untuk dosa atau kesalahan, sebagaiman telah dilakukan oleh para nabi dan rasul lainnya. Ha Mashiah adalah benar ketika Dia menantang para pemimpin Yahudi dengan berkata, Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa? (Yoh. 8:46). Dia bahkan menegur orang-orang Yahudi untuk kesalehan palsu mereka ketika mereka menangkap basah perempuan yang berzinah: “Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah ia yang pertama melemparkan batu kepada perempuan itu.” (Yoh. 8:7)

Di sisi lain, aku menemukan dari Kuran itu sendiri bahwa Muhammad hanyalah seorang manusia biasa seperti yang lain, dengan dosa-dosanya, kebencian terhadap orang-orang kafir dan kematiannya. Kuran mengatakan,

“Dan mintalah ampun untuk kesalahan kamu, dan untuk pria dan wanita yang beriman” (Surah 47:19.)
“Supaya Allah boleh mengampuni kamu, kesalahan-kesalahan kamu yang lalu dan kemudian …” (Surah. 48:2)
“Dan jika Kami tidak memberikan kekuatan kepadamu, kamu pastilah sudah condong kepada mereka sedikit.” (Surah 17: 74)

Dalam tafsiran Kurannya, Imam El-Syouty menjelaskan alasan di balik Surah 17:74:
“Menurut Muhammad, anak Kaab, dari suku Karz, Nabi Muhammad membaca Surah 53 ia berkata, “Apakah kamu melihat ‘Lat’ dan ‘Uzza’ … “(nama-nama berhala), Iblis membuat ia berkata bahwa umat Islam bisa menyembah mereka, dan Syafaat dari berhala-berhala yang harus dicari. Jadi, itu menjadi sebuah ayat dalam Kuran. [Ini satu dari ayat-ayat yang disebut ”ayat-ayat Iblis” di dalam Kuran]
Nabi Muhammad begitu sedih tentang apa yang telah terjadi sampai Allah mengilhaminya dengan ayat lain: “Tidak pernah Kami mengirim seorang utusan sebelum kamu, tetapi, ketika dia menetapkan sebuah keinginan, Setan melemparkan beberapa (kejahatan) kedalam keinginannya, tetapi Allah akan membatalkan apa-apa (sia-sia) yang Setan telah lemparkan, dan Allah akan mengkonfirmasi (dan membangun) tanda-tanda-Nya” (Surah 22:52).

Itulah alasan untuk Surah 17:73-74: “Dan tujuan mereka adalah untuk mencobai engkau menjauh dari apa yang Kami telah turunkan kepadamu, untuk menggantikan sesuatu yang berbeda atas nama Kami: Lihatlah! Mereka tentu sudah akan membuat kamu teman (mereka). Dan jika tidak Kami memberikan kekuatan kepadamu, kamu telah hampir condong kepada mereka sedikit.”

Saya tidak bisa menemukan sebuah ayatpun di dalam Alkitab yang menyatakan bahwa Ha Mashiah bergabung dengan orang-orang kafir jika Allah tidak tolong. Alasan di balik fakta ini, seperti yang saya pelajari dari studi saya, adalah bahwa Ha Mashiah adalah Firman Elohim [Yoh. 1]. Perjanjian Baru, yang aslinya ditulis dalam bahasa Yunani, menyatakan bahwa Ha Mashiah adalah Firman Elohim dalam arti ”pikiran yang diucapkan Elohim.” Ha Mashiah adalah pikiran Elohim. Elohim dan pikiran Elohim adalah keberadaan yang sama dan dasar yang sama, tanpa perbedaan apapun, divisi atau pemisahan. Ha Mashiah adalah Firman berinkarnasi atau menjelma, Elohim yang datang dalam daging. sifat elohim-Nya tidak pernah berangkat dari sifat manusia-Nya, bahkan untuk sesaat atau sebuah kedipan mata.

Semua pikiran ini telah terikat dalam pikiranku dan berjuang dalam hatiku. Aku takut murka Allah yang datang pada orang-orang kafir. Setiap kali Aku berlutut untuk berdoa, Aku berteriak dari dasar hatiku, “Oh, Elohim, tunjukkan kebenaran. Jika Muhammad benar, saya akan mengikutinya sampai aku mati, jika Ha Mashiah adalah benar, saya akan mengikuti Dia sampai aku mati. Aku akan memberikan seluruh hidupku kepada Engkau dan melayani Engkau sepanjang hidupku, apapun harganya mungkin …. “

Aku terus mengulang-ulang doa ini sampai Ha Mashiah datang kepada saya dalam sebuah penglihatan, dalam sebuah mimpi. Dia berkata kepada saya dengan suara lembut-Nya, “Aku mengasihimu.” Aku merenungkan pada kasih tak berujung Ha Mashiah dan pengorbanan-Nya di kayu salib untuk menyelamatkan dan menebus kita. Dengan air mata mengalir di wajahku, saya berkata kepada Ha Mashiah, “Aku mengasihimu. Aku tahu Enkau. Aku tahu bahwa Engkau adalah Alfa dan Omega. Aku tahu bahwa Engkau adalah kekal dan bahwa Engkau adalah Yang Awal dan Yang Akhir …. ”

Aku sangat bahagia, menari seperti anak kecil dan memuji Elohim. Menjadi seorang hakim yang adil, Elohim telah menghukum Putera-Nya untuk mati menggantikan kita sehingga kita tidak perlu menghabiskan keabadian kita di dalam neraka. Kami tidak mengatakan bahwa Elohim Yang Mahakuasa memiliki putra, dari istri – Elohim melarang! Kita menganggap seorang adalah kafir kalau mereka bilang begitu. Elohim tidak pernah punya istri atau anak fisik. Kami mengatakan bahwa Ha Mashiah adalah Putera Elohim dalam pengertian yang sama ”terang lahir dari cahaya.” Itu adalah keputeraan rohani. Kami orang Mesir disebut “anak-anak Sungai Nil”, tetapi kami tidak mengatakan bahwa Sungai Nil telah menikah.

Kami menyatakan dalam Pengakuan Nicea: “Kami percaya … dalam satu Adonai Yeshua Ha Mashiah, Anak Tunggal Elohim, diperanakkan dari Bapa-Nya sebelum alam semesta, Elohim dari Elohim, Terang dari Terang, sungguh Elohim dari sungguh Elohim, diperanakkan, bukan dibuat, menjadi satu substansi dengan Bapa, oleh siapa segala sesuatu diciptakan … “ Pada saat yang sama, kami bersaksi bahwa tidak ada ilah (elohim) selain YAHWEH, dan kami menyembah Dia saja.

Beberapa minggu kemudian, aku dibaptis pada tanggal 6 September 1987 di rumah seorang pendeta. Dalam hati saya, baptisanku adalah penanggalan kedua dari kelahiranku. Saya telah menjadi seorang Kristen selama 11 tahun sekarang. Aku mengatakan kepada istriku, ketika aku mati, aku ingin batu nisanku terbaca, “Ha Mashiah adalah Kemenangan!”

Semua manusia di muka bumi ini adalah fana. Hanya Ha Mashiah yang abadi. Semua nabi terkubur di kuburan yang kita kenal dan kunjungi, tapi hanya makam Ha Mashiah yang kosong karena Ia ada di surga, seorang Raja Yang Berkemenangan. Melalui kematian-Nya di kayu salib, Ha Mashiah menaklukkan kuasa maut. Pujian dan kemuliaan kepada Anda, Yeshua kekasihku!

Seorang teman saya mencuri buku harianku dan memberikannya kepada Sulaiman seorang anggota KPM. Salomo dan para pengikutnya bersekongkol bersama-sama untuk menjebak saya. Mereka fotokopi buku harian saya, di mana saya menjelaskan keyakinan saya dalam Ha Mashiah, dan didistribusikan mereka di antara orang-orang di desa saya. Rasanya seperti skandal, tetapi karena Yusuf berkata ketika saudara-saudaranya bersekongkol untuk menyakitinya, Memang kamu telah mereka-rekakan yang jahat terhadap aku, tetapi Allah telah mereka-rekakannya untuk kebaikan, …” (Kej. 50:20)

Firman Tuhan berkata, Kita tahu sekarang, bahwa Elohim turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Elohim.” (Roma 8:28)

Anggota-anggota keluargaku merasa malu atas diriku. Ibuku tidak berani muncul di depan umum. Orang-orang sering menuding karena anaknya telah membawa malu karena menjadi seorang Kristen. Dia mengatakan kepada saya bahwa ia tidak mengakui aku sampai Kiamat. Tidak ada yang dapat mematahkan hatiku lebih dari luka hati, penghinaan dan aib yang aku sebabkan atas keluargaku, terutama ibuku. Tapi apa yang aku bisa lakukan?

Saya sangat mengasihi ibuku, tetapi tidak mungkin bagiku meninggalkan keyakinanku dalam Kristus untuknya. Suatu hari, ia memukul kepalaku dengan sepatunya. Lain waktu, dia berpakaian kain hitam dan mengumumkan kepada semua orang bahwa ia berkabung atas kematian anaknya, Abraham.

Suatu hari semua orang dari desa saya datang bersama untuk memukul dan menyiksa saya untuk mengubah saya kembali ke Islam. Mereka menendang dan menampar saya di depan keluargaku. Ibu berlutut saya turun dan meminta mereka tidak menyakiti saya, tapi mereka menginjaknya dengan kaki mereka. Ibuku yang malang menangis di lantai, sementara mereka berteriak atas keluargaku, “Kalian mempermalukan kami!” Di tengah kekacauan ini, salah satu guru agama desa berteriak pada orang-orang, “Apa kejahatan wanita malang ini jika puteranya telah memilih jalan yang salah!” Aku bersyukur kepada YAHWEH. Jika bukan karena rahmat-Nya, aku pastilah sudah lama menjadi seorang martir.

Setelah itu, semua temanku menghindari saya. Mereka pikir saya akan memberikan reputasi buruk di kota. Saya menjadi seorang ’tamu’ terkenal di kantor polisi setempat dan kantor Penyelidik Keamanan Negara (PKN). Aku harus menghabiskan banyak malam di kantor polisi demi keselamatan jiwaku. Suatu malam, orang-orang di desaku berkerumun di sekitar rumahku dan ingin membakarnya. Mereka membakar beberapa buku Kristen saya, sementara polisi menyita sisanya sebagai layaknya jika mereka menyita milik seorang pengedar obat bius.

Polisi telah mengawasi rumahku 24-jam untuk mencegah barang-barang Kristen datang kepada saya. Namun, Firman Elohim datang kepada saya dalam bentuk halaman koran yang membungkus roti saya! Ini adalah halaman depan surat kabar, termasuk sebuah artikel dari Paus Shenouda. Dia menyebutkan banyak ayat-ayat Alkitab seperti, “Jangan takut … sebab Aku menyertai engkau,” (Kejadian 26:24) dan Sebab YAHWEH, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau; janganlah takut dan janganlah patah hati.” (Ul. 31:6-8) [tertulis hanya ayat 8]

Itu adalah sebuah keajaiban dan tanda dari langit untuk memiliki surat kabar ini dibawa kepadaku di bawah pengepungan polisi di sekitar rumahku. Hal ini mendorong dan mengangkat saya di waktu aku sangat membutuhkan pertolongan Elohim. Segera selesai aku membaca halaman surat kabar tersebut, seorang perwira polisi mengetuk pintu. Takut untuk hidupku, seseorang dalam keluargaku menyambar koran dan membakarnya. Aku sangat sedih kehilangan sumber penghiburanku, tapi saya terkejut, pada hari berikutnya ketika aku sedang berjalan di sudut lain aku menemukan salinan dari halaman yang sama tergeletak di tanah! Aku sering bangun setiap pagi pukul 4 pagi karena suara ibuku menjerit kepada Allah untuk membawa saya kembali ke Islam.

Kristen tidak lebih berharga bagi saya daripada ibuku sendiri. Sebagai fakta, ibu saya lebih berharga bagiku daripada seorang Muslim atau Kristen. Di sisi lain, aku memiliki seorang yang lebih berharga dari ibuku atau bahkan kehidupanku sendiri – Adonai Yeshua Ha Mashiah! Jika saya tidak mengasihi Dia lebih dari diriku sendiri, aku tidak akan layak untuk berbagi dengan-Nya.

Ibuku meninggalkan satu kemungkinanpun untuk mendapatkan saya kembali ke Islam. Dia mengunjungi seorang penyihir untuk membaca mantra atas diriku. Muslim-muslim berpikir bahwa Jin (malaikat jahat) percaya Kuran. Yah, ahli sihir tidak bisa lakukan apapun untuk mempengaruhi saya. Aku berdoa kepada Yang Maha Esa dalam nama Yeshua Ha Mashiah, Nama yang menakutkan semua setan dan jin. Anehnya, tukang sihir itu berkata kepada ibuku, “Anakmu mengikuti sebuah jalan yang dia tidak akan pernah tinggalkan!”

Elohim telah melakukan banyak tanda dan keajaiban dalam hidup saya. Aku merasa dikuatkan setiap kali aku meningat salah satu dari mereka. Mereka adalah batu-batu berpijak di sepanjang jalan kasih kebapakan Elohim yang telah membawa saya dari awal dan memperlihatkan aku melaluinya, dan membawa saya ke tempat ini 10 tahun yang lalu. Elohim belum pernah meninggalkan aku, bahkan tidak untuk sesaat pun!

Ibrahim

Bersambung ke Bab 6. Orang-orang Pilihan Mashiah

  1. Pendahuluan
  2. Dibelakang Kerudung
  3. Diberkatilah Bangsa Mesirku
  4. Dari Tanah air Mashiah Anak-anak Ismail Akan Kembali
  5. Pertobatan Di Depan Sebuah Mesjid
  6. Orang-orang Pilihan Mashiah
  7. Dari Kristen nominal Ke Islam dan Kemudian Ke Mashiah
  8. Begitulah Saya Mengenal Elohim; Ex-Jihadist Pt.1
  9. Dahulu Saya Mati dan Sekarang Saya Hidup
  10. Instruksi-instruksi Penting
Hak cipta dari artikel ini dimiliki oleh penjalabaja.wordpress.com. Artikel ini boleh diperbanyak dengan syarat alamat blog disertakan dengan lengkap dan bukan untuk tujuan komersial. Persiapkan Jalan Bagi Raja

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s