Roh Kudus Melawat Aceh & Pekanbaru

Aceh. Ratusan telah menyerahkan hidup mereka kepada Yeshua, dengan Roh Kudus meneguhkan firman-Nya secara kuat melalui tanda-tanda ajaib. Dan banyak orang disembuhkan.

Tidak pernah di dalam sejarah Aceh pernah ada sebuah pertemuan umum Kristen pernah dilaksanakan seperti yang terjadi pada tahun 2010 ini. Ini benar-benar suatu sejarah yang besar untuk orang Aceh, khususnya pembicara utamanya adalah seorang penginjil perempuan: Mss. Suzette Hattingh, pemimpin dari Voice in the City.

Beberapa menit sebelum kotbah diberikan pada pertemuan terakhir, Mss. Suzette  tiba-tiba merasakan bahwa ia harus memimpin para hadirin kedalam doa syafaat. Tidak lama kemudian setelah doa syafaat, dikabarkan bahwa 13 terroris yang mencoba mengacaukan pertemuan rohani tersebut telah ditangkap oleh tentara.

Pertemuan Kebangunan Rohani ini telah terlaksana atas kerja sama yang baik antar gereja di Aceh, para pemimpin gereja Injili mengatur pertemuan-pertemuan, musik dan pujian dilayani oleh team penyembahan dari gereja Pentakosta dan tempat pertemuan disediakan oleh gereja Katolik. Dan didukung oleh 90 pendeta lokal dari berbagai aliran gereja.

Pekanbaru. Dari Aceh rombongan Mss. Suzette bergerak ke bawah, kota Pekanbaru. Di sinipun terjadi hal-hal yang besar. 120 gereja lokal terlibat di dalam penginjilan ini. Sedikitnya sekitar 40-50 orang lari kedepan panggung untuk memberi kesaksian apa yang Elohim telah kerjakan di dalam diri mereka selama pertemuan di kota ini. Seorang anak laki berumur 13 dengan tangan yang patah karena kecelakaan disembuhkan dengan segera. Seorang bapa keturunan Cina yang selama dua puluh tahun menderita kesakitan yang berat oleh karena punggulnya disembuhkan secara total. “Dari malam ke malam lainnya saya menumpangkan tangan saya kepada setiap yang sakit atau cacat yang telah berkumpul pada tempat pertemuan kami … Tiba-tiba suatu malam Elohim berbicara kepada saya untuk menyatakan kesembuhan dalam radius 25 km dari mana kami berada. Segera kesaksian-kesaksian berdatangan dari orang-orang yang telah dilawat oleh Elohim di dalam rumah-rumah mereka; bahkan dari orang-orang yang diluar kepercayaan Kristen juga disembuhkan.”

Ia akan kembali berada di Indonesia bulan Agustus dan Oktober 2010.


Yeshua Ha Mashiah mengasihi suku Aceh, sekalipun mayoritas dari mereka menolak tawaran kasih-Nya, tepat seperti firman di bawah ini:

Untuk seseorang yang adil pun sukar orang mau mati. Barangkali untuk seseorang yang baik, ada juga orang yang berani mati. Tetapi Elohim menyatakan kasih-Nya kepada kita ketika Ha Mashiah (Kristus) mati untuk kita pada waktu kita masih orang berdosa. (Roma 5:7-8 IBIS)

Disadur dari Spirit Wind; edisi ke Sembilan 2010 Voice in the City’s Teaching Newspaper

Jika pembaca tertarik akan pelayanan Mss. Suzette dan ingin mendapatkan majalah Spirit Wind ini, silahkan menulis e-mail ke www.voiceinthecity.org. Voice in the City akan mengirimkannya secara teratur dan Cuma-cuma.

Hak cipta dari artikel ini dimiliki oleh penjalabaja.wordpress.com. Artikel ini boleh diperbanyak dengan syarat alamat blog disertakan dengan lengkap dan bukan untuk tujuan komersial. Penjala Baja (Persiapkan Jalan Bagi Raja)

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s