Azar, Seorang Muslim Iran Menemukan Jalan ke Sorga!

Diterjemahkan dari  AZAR, FORMER MUSLIM FINDS THE WAY TO HEAVEN!

Azar datang ke Amerika Serikat untuk sebuah pendidikan. Dia merencanakan untuk kembali ke tempat aslinyaIran, tapi pergolakan politik di negara itu melarang hat tersebut. Jadi Azar, seorang Muslim, tetap di Amerika, dan bekerja sangat keras untuk menjadi sukses.
“Ketika Anda harus melakukan itu di negara lain, Anda juga fokus pada perlunya menjadi seseorang. Saya ingin melakukan yang terbaik dan tidak hanya puas hanya dengan biasa-biasa,” ia berkata.
Azar bekerja keras untuk menjadi Muslim yang baik, seperti yang dia lakukan untuk menjadi seorang perencana keuangan. Dia percaya perbuatan-perbuatan baiknya akan mengupah dirinya ke sebuah tempat di surga. Namun setelah bertahun-tahun melakukan ibadah mencuci-diri dan shalat lima kali sehari, dia menjadi lelah akan rutinitas.
“Tiba-tiba, saya menyadari bahwa aku berdiri di sana tertutup dan saya tidak tahu apa yang saya katakan. Apakah saya telah berbicara dengan Elohim? Saya merasa hal seperti ini tidaklah mungkin terjadi. Ini bukan apa yang Elohim inginkan dari saya.”
Selama 21 tahun, Azar sedikit berurusan dengan iman Islamnya. Kemudian beberapa teman Iran mengundang dia ke sebuah pertemuan.
“Jujur, aku tidak pernah mendengar tentang orang-orang Iran yang Muslim dan kemudian menjadi Kristen. Saya berkata, ’Apa?’”
Namun, Azar tertarik dan setuju untuk bertemu dengan orang-orang tersebut.

“Untuk pertama kalinya, saya melihat orang-orang Iran yang Muslim dan telah menjadi orang-orang Kristen. Mereka bernyanyi untuk Elohim dan menyembah. Saya pikir bahwa itu sangat menarik bahwa mereka begitu bebas.”
Tapi lebih dari itu, Azar tidak puas dengan kehidupannya sendiri. Meskipun dia memiliki semua perangkap keberhasilan, ada sesuatu yang hilang.
“Saya bekerja enam atau tujuh hari seminggu. Saya sangat terkendali. Apa tujuannya?”
Azar berpikir tentang pertemuan orang Kristen yang ia telah hadiri. Segera, dia pergi ke lagi untuk mengetahui lebih lanjut. Di sana ia mendengarkan dengan saksama apa yang dikatakan.
Seorang (pria) Kristen di pertemuan itu berkata, “Siapa di sini yang tahu bahwa mereka akan ke surga?”
“Yah, sebagai seorang Muslim Anda tidak tahu jika Anda pergi ke surga atau tidak, karena Allah akan meninjau masa lalu Anda, dan itu tergantung pada seberapa baik Anda telah perbuat. Dia memutuskan aku tidak akan tahu. Jadi beberapa orang mengangkat tangan mereka dan saya berpikir, ‘Bagaimana kamu tahu?
Apa yang Azar dengar adalah pesan keselamatan dari salib. Dia tidak mengerti dan ingin sebuah penjelasan.
“Setelah pertemuan tersebut, saya pergi kepadanya dan berkata, Apa maksudmu Yeshua mati bagi saya? Saya tidak ada disana. Saya mati untuk dosa-dosa saya sendiri.
Terus menerus, dia memohon Elohim menunjukkan kebenaran kepada dirinya.
“Suatu hari tampa sengaja, saya menyalakan TV. Dan saya bahkan tidak tahu mengapa (kanal TV) The 700 Club terpancar. Ini bukan satu dari beberapa program yang saya telah tonton  setiap hari. Dan begitu saya menyalakannya, wajah Gordon tepat di layar. Siaran itu telah membahas seluruh siaran dan dia berkata, Beberapa dari Anda sangat bingung, Anda tidak tahu siapa Elohim yang sebenarnya adalah.
Ketika Gordon berdoa, Azar mendengarkan dengan penuh perhatian.
Gordon berdoa, “Adonai YAHWEH, saya tidak tahu jika Engkau nyata. Tetapi YAHWEH, jika Engkau nyata, saya memohon Engkau menunjukkannya kepada saya.”
“Dan kemudian saya berpikir, ‘Wow, saya tidak tahu apakah saya telah mematikan TV, namun saya tidak mendengar apa-apa setelah itu. Karena itu apa yang saya telah cari, saya bertanya mengapa?’”
Sebagaimana hari-hari berlalu, Azar telah memfokuskan pikirannya pada Elohim. Sekali lagi, orang-orang Kristen Iran mengundang dia untuk bertemu dengan mereka. Mereka menganjurkan dia untuk membaca Alkitab, dan Azar mulai mengalami Elohim dalam sebuah cara yang baru.
“Ada sesuatu tentang Kristianiti ini. Saya tidak tahu apa-apa tentang Roh Kudus, saya tidak pernah membuka Alkitab, dan saya tidak tahu apa-apa. Tapi itu terasa begitu kuat. Ada sesuatu yang berbeda tentang saya,” Azar teringat.
Keesokan harinya, Azar pergi ke gereja. Dia tidak bisa menunggu untuk tiba di sana. Kali ini ia berhadapan muka dengan muka dengan kebenaran.
“Ketika saya berbicara dengan Elohim, saya berkata, Saya tidak punya alasan untuk berubah. Saya Muslim, Engkau baik padaku, dan Saya tidak punya berubah. Tetapi jika Enkau memiliki suatu alasan, Engkau tunjukan suatu tanda.’
“Saya melihat seorang tepat di depan saya, dan wajahnya tepat di depan wajahku. Saya dapat melihat seluruh tubuhnya. Perlahan-lahan ia membuka kedua matanya, dan mereka seperti dua matahari kecil. Keduanya menjadi lebih terang dan lebih terang dan mulai bersinar di wajah saya. ”

Azar mengenali bahwa orang yang telah dilihatnya adalah Yeshua dan berdoa untuk menerima Dia sebagai  Adonai (the Lord artinya Pemilik atau Penguasa atau Tuan) dan Juruselamat-nya.
“Saya merasakan sesuatu yang saya belum pernah rasakan sebelumnya. Saya merasa seperti berat berton-ton  telah diangkat dari bahu saya. Saya sangat ringan dan begitu bahagia. Itu sangat tidak biasa, sungguh berbeda,” ia berkata.
Melalui imannya di dalam Yeshua Ha Mashiah, Azar telah menemukan tujuan hidup. Sejak itu, dia telah terlibat di dalam gerejanya dan melayani di sebuah pelayanan penjara di Florida Selatan. Sekarang, dia bersinar saat ia berbicara. Dia tahu kebenaran yang membebaskan dirinya.
“Itu hanya luar biasa, itu luar biasa. Sebelumnya, saya mencoba untuk melakukannya dengan cara saya sendiri. Saya terah berusaha begitu keras untuk menyenangkan Elohim, untuk menjadi baik, dan tidak tahu saya dapat pergi ke surga. Tapi sekarang itu adalah Dia. Yeshua telah turun untuk saya, dan Dia mengubah saya setiap hari.”

 

Hak cipta dari artikel ini dimiliki oleh penjalabaja.wordpress.com. Artikel ini boleh diperbanyak dengan syarat alamat blog disertakan dengan lengkap dan bukan untuk tujuan komersial. Persiapkan Jalan Bagi Raja

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s