Laos: Dua gadis remaja dianiaya keluarga dan pemerintah, ”Kami ingin mentaati Yeshua!”

Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku. (Matius 10:37-38)

Peta Laos dan negara tetangganyaDi tengah-tengah tekanan agama Animisme, Buddha dan Komunisme – dua gadis remaja ini telah menempuh perjalanan iman yang sukar. Mereka menemukan bahwa Yeshua layak bagi hati mereka, bahkan hidup mereka. Laos termasuk dalam daftar ke 24 pada laporan tahunan World Watch List yang dibuat oleh Open Doors, sebuah organisasi Kristen yang menolong kelompok-kelompok minoritas yang teraniaya.

Nani (17 tahun) dan adiknya Nha Phong (16 tahun), telah menjadi orang Kristen pada Musim Gugur tahun 2016 setelah mendengar kebenaran Injil dari sepupunya.

Sepupu kami adalah seorang pendeta di sebuah desa tidak jauh dari tempat kami tinggal. Dialah orang yang membagikan Kabar Baik (Injil) kepada kami, berjalan bersama kami di saat-saat kami belajar lebih dalam tentang Yeshua. Kami suka apa yang kami dengar dan itu sebuah pilihan yang mudah untuk dibuat, namun kami tahu komitmenya adalah berat.

[Diancam]. Ketika keluarga kami tahu apa yang kami telah lakukan, mereka menjadi marah. Ayah kami berkata kami tidak boleh mengunjungi Gereja, dan ia mengancam kami.

”Ketika sekali waktu kami ingin pergi ke Gereja, keluarga kami menjadi begitu marah kepada kami. Mereka berkata jangan pergi. Sepupu saya dan keponakan laki-laki berkata saya perlu kembali ke agama lama saya, dan jika kami tidak melakukannya mereka akan memukul saya dan memaksa saya keluar dari Gereja,” Nani bercerita

Menyadari pentingnya mendengarkan firman Elohim dan berada Bersama saudara-saudari seiman, mereka berkata, ”Namun kami tetap pergi. Mengapa kami tidak dapat pergi? Kami masih bayi rohani. Kami haruslah ada bersama dengan orang-orang beriman lainnya.

Saat itu, sepupu tersebut tidak memenuhi apa yang ia katakan, namun tiga minggu kemudian ketiga kedua gadis ini meninggalkan rumah untuk beibadah, anggota keluarga mereka – sekitar enam sampai sembilan orang – mengikuti mereka. Open Doors bercerita.

”Pada suatu pagi, banyak anggota keluarga kami mengikuti kami secara diam-diam untuk melihat kemana kami pergi. Mereka mungkin telah tahu, tetapi ingin melihat dengan mata mereka sendiri.

[Dianiaya]. Ketika ibadah Gereja dimulai, mereka secara tergesa-gesa memasuki ruangan dan menangkap kami – mengikat kami dan menyeret kami keluar gedung. Mereka membawa saya ke rumah paman saya dan bertanya berkali-kali ‘Apakah kamu tetap percaya Elohim?'” Nha Phong Laos dua remaja Kristen dianiaya karena iman Kristianiti merekabercerita.

Ayah kami berlaku kasar – ia tetap membiarkan kami terikat untuk beberapa hari. Keluarga kami berkata mereka tidak akan melepaskan kami dari ikatan sebelum kami menolak iman kami kepada Yeshua. Setelah empat hari berlalu, ayah kami akhirnya melepaskan kami. Namun kehidupan kami tidaklah sama lagi.

Sementara ayah mereka tetap menentang  keyakinan iman kedua putrinya, ibu mereka nampak tertarik pada Kristianiti dan bahkan terkadang ikut mereka ke Gereja sekali-sekali.

Ibu kami tidak pernah memukul kami, tetapi ayah kami ya. Ayah lakukan itu setelah kepala desa memerintahkannya. Ayah mendengarkan para petugas pemerintah yang tidak suka kami pergi ke Gereja,” Nani berkata. Ayah tidak ingin melihat Alkitab saya ada di rumah, jadi ia mengambilnya dan menyembunyikan itu dari diriku. Saya temukan itu dikemudian hari dan sekarang saya dapat kembali menbaca Alkitab saya.

[Melarikan diri]. Kami tidak suka menentang ayah kami yang adalah kepala keluarga, namun kami ingin mentaati Yeshua lebih dari siapa pun juga. Kami tahu bahwa Yeshua telah mati bagi kami, dan kami tidak ingin kembali ke agama lama kami. Bahkan seandainya itu sulit, kami tetap mengikuti Yeshua. Dan kekuatan kami untuk berdiri teguh adalah karunia dari Elohim. Dia telah memberi kami semangat untuk percaya.

Menentang ayah kami adalah suatu hal, namun kemudian pemimpin desa mengambil masalah kami ke dalam tangannya sendiri. Ia mengutus petugas-petugas pemerintah ke rumah kami untuk menahan kami. Syukurlah kami berhasil melarikan diri  dan bersembunyi dengan sepupu kami di desanya dimana ia melayani sebagai pendeta. Kami tidak tahu akan masa depan, juga esok hari akan terjadi apa. Kami berharap keluarga kami suatu hari menerima kepercayaan baru kami. Namun sekarang kami menghabiskan waktu kami dalam persembunyian. Ada ayat di Alkitab dalam kitab Efesus 6, ketika orang-orang bertempur pada masa lalu, mereka memakai perisai. Kami ingin memiliki iman seperti sebuah perisai, ketika si jahat mencoba memanahkan anak-anak pamah kepada kami, kami akan pakai perisai iman tersebut untuk melindungi kami. Perisai iman kami tersebut adalah iman kami di dalam Yeshua.

Hak cipta dari artikel ini dimiliki oleh penjalabaja.wordpress.com. Artikel ini boleh diperbanyak dengan syarat alamat blog disertakan dengan lengkap dan bukan untuk tujuan komersial. Persiapkan Jalan Bagi Raja

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

  • Kalender

    • Desember 2017
      M S S R K J S
      « Nov   Jan »
       12
      3456789
      10111213141516
      17181920212223
      24252627282930
      31  
  • Cari